Monday, June 6, 2011

~Sport Car Versus Al-Quran~


Cerita ana dapat masa ana di sekolah dulu.. 

~Ustazah Che Som~
***************************************Ceritanya pun bermula********************************

Ada Seorang pemuda yang sedang berada di tahun akhir pengajian mengharapkan sebuah kereta sport yang berjenama Red Travel Ferrari daripada ayahnya.. lantas si anak menghajatkan kepada ayahnya, seorang hartawan yang ternama.

~Red Travel Ferrari~


si ayah hanya tersenyum.. si anak bertambah yakin andai keputusan peperiksaannya begitu cemerlang, pasti kereta itu akan menjadi miliknya tidak lama lagi. Setelah beberapa bulan si anak telah perolehi kejayaan yang cukup cemerlang. hatinya berbunga keriangan.. suatu hari si ayah memanggil si anak ke bilik bacaannya. si ayah memuji akan kejayaan anaknya sambil menyatakan betapa bangganya dia sebagai seorang ayah mendapat anak yang cukup cemerlang dalam pelajaran.

Si anak tersenyum puas.. di ruang mataya terbayang kilauan kereta sport merah yang selama ini menjadi idamannya..

~Si anak tersenyum puas~

Si ayah yang bagaikan mengerti kehendak si anak menghulurkan sebuah kotak yang berbungkus rapi dan cantik. Si anak tersenyum. Kotak bertukar tangan. Dia memandang wajah ayahnya dengan sedikit kerisauan. Dia lantas membuka hadiah tanpa sebarang kata.. Penutup kotak di buka.

"Apa semua ini ayah" tanya si anak


~Al-Quran dengan kulit emas~

Dia masih tidak percaya hadiah yang disangkakan sebuah kunci kereta adalah kitab kecil Al Quran. Balutan Al Quran yang sangat cantik dengan cover berkulit..tinta emas menghiasi tulisan khat di muka hadapan. Si anak memandang ayahnya. Terasa dirinya dipermainkan.

Amarah membuak2, nafsu mudanya bergelojak.

"Ayah sengaja hendak mempermainkan saya.. ayah bukan tak tahu betapa saya menyukai kereta, bukannya ayah tak mampu hendak belikan untuk saya. Sudahlah ayah, bukan Al Quran ni yang saya mahu" kata si anak dengan marahnya.

Al Quran itu di hempasnya keatas meja bacaan ayahnya.

Si anak terus meninggalkan si ayah tanpa memberi sesaat pun untuk si ayah bersuara. Si anak terus mengemaskan pakaiannya dan meninggalkan banglo mewah milik ayahnya tanpa ucapan.

Selepas kejadian itu, si anak telah berusaha sendiri mencapai kejayaannya.. Si anak mempunyai harta sendiri, seorang isteri dan dua orang anak yang cukup cantik. Hidup si anak cukup bahagia namun hatinya masih lagi sunyi dan tersentuh. Sudah 10 tahun si anak meninggalkan ayahnya tanpa menziarahinya.

Satu hari si anak menerima panggilan telefon dari peguam ayahnya. Berita tentang kematian ayahnya yang baru saja meninggal dunia semalam. Peguam si ayah meminta si anak untuk pulang kerumah agar si anak dapat mewarisi semua harta si ayah kepadanya. Si anak tiba di banglo milik ayahnya. Terlalu banyak kenangan menyimpan 1001 nostalgia dalam hidupnya.

Si anak berjalan menghala kebilik bacaan si ayah. Tiba2 hatinya menjadi sebak.. semakin sebak apabila mendapati diatas meja ayahnya masih ada lagi hadiah Al Quran yang dia terima 10 tahun dahulu. Seolah2 si ayah masih setia menunggu mengharapkan kepulangan si anak. Perlahan2 langkahnya menuju ke meja lalu mengambil Al Quran itu sambil membelek2 dengan penuh terharu. TIba2 jatuh sesuatu dari Al Quran itu.

"Sampul surat?"

Sampul surat di ambil dan di buka. Alangkah terperanjat si anak apabila isi dalan kandungan sampul itu terdapat kunci, surat dan sekeping resit pembelian kereta idamannya yang telah dilunaskan bayaran oleh si ayah pada hari Konvonya.

Si anak membaca sepucuk surat tulisan yang sangat dia kenali..

isi surat tersebut "Hadiah teristimewa untuk putera kesayanganku"

Air mata si anak menitis bagai hujan.. hatinya bagai si tusuk sembilu. Penyesalan mula bertandang namun semunya sudah terlambat..

Pengajaran di sebalik cerita ini adalah..

"Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?"
(Surah Ar-Rahman, ayat 47)

Kita adalah hambanya yang hina yang sering mendustakan nikmat yang dikurniakan oleh Allah S.W.T. 
Tidak semestinya nikmat yang kita perolehi itu didatangkan dalam bentuk yang kita bayangkan.. kadang-kadang ia didatangkan dalam bentuk yang tidak kita  sangkakan.. Sesungguhnya Allah yang Maha Mengetahui akan sesuatu..

"Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.” (Surah Al-Baqarah:216)


Kita sering mahukan hari yang CERAH tetapi Allah lebih tahu hakikat HUJAN perlu diturunkan..

Oleh itu, janganlah kita berburuk sangka kepada Allah.. Hargailah setiap nikmat yang diberikan-Nya.. walaupun nikmat yang dikurniakannya itu hanya sebesar zarah...

Dan (ingatlah) tatakala Tuhan kamu memberitahu: "Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras".
(Surah Ibrahim, Ayat 7)

Syukur bukan sekadar mengucapkan Alhamdulillah.. tetapi diterjemahkan dalam perbuatan. Jangan dibiarkan nikmat-Nya itu dibalas dengan perbuatan atau ibadah yang tidak setimpal dengan anugerah-Nya..

~salam ukhuwah~

3 comments:

  1. huhu... citer terbaik utk hari nie, huuuu

    ReplyDelete
  2. sedih ar citer ni, huhuhu..

    ReplyDelete
  3. Ana..nice story..tingat masa ustzh sampaikan citer ni kat surau dlu..rasa nak nanges pun ad time tu.. rindu kat ustzh chesom:'(

    ReplyDelete